WhatsApp Aku Blokir 2 Juta Akun Bermasalah Setiap Bulan | Portal Berita yang menyajikan informasi dan berita terbaru hari ini

Close

WhatsApp Aku Blokir 2 Juta Akun Bermasalah Setiap Bulan

  • 27-08-2020
  • Editor :junaedi
  • dibaca :1650
WhatsApp Aku Blokir 2 Juta Akun Bermasalah Setiap Bulan ilustrasi.(ist)

Klikapa.com -Aplikasi WhatsApp tak saja gencar meluncurkan fitur baru namun juga gencar menertibkan akun yang dianggap tidak 'wajar'. Perusahaan ini bahkan tak segan sampai menghapus akun-akun yang dinilai bermasalah.

WhatsApp APAC Communications Director, Sravanthi Dev mengatakan pihaknya menghapus dua juta akun setiap bulannya. Perusahaan menggunakan Machine Learning dalam menindak akun yang hendak diblokir.

"Kami memblokir 2 juta akun setiap bulannya," ujar Sravanthi dalam diskusi virtual, Kamis (27/8/2020).

Sravanthi enggan merinci berapa banyak akun di Indonesia yang diblokir. Dia hanya menuturkan 2 juta akun itu merupakan data secara global dalam dua tahun terakhir.

Sravanthi berkata seluruh akun yang diretas juga bukan berdasarkan dari laporan. Dia menyebut 75 persen akun yang diretas dieksekusi oleh Machine Learning.

Lebih lanjut, Sravanthi juga menyebut, indikator akun yang diblokir oleh WhatsApp adalah akun yang mencurigakan, misalnya mengirim pesan dalam jumlah tidak wajar ketika baru dibuat atau teregistrasi. 

Selain itu, akun yang diblokir WhatsApp adalah akun yang mengirim pesan kepada banyak nomor baru setelah baru teregistrasi.

"Seperti itu konsepnya," ujarnya.

Di sisi lain, Sravanthi menyampaikan WhatsApp tidak mengizinkan penggunanya untuk mengirim pesan secara massal. Sehingga, dia mengatakan pihaknyya menggunakan Machine Learning untuk mengidentifikasi dan memblokir akun yang mengirim pesan secara massal.

"Kami menanggapi masukan negatif, yang kami terima dalam bentuk laporan dan pemblokiran oleh pengguna," ujar Sravanti.

Sravanthi menambahkan, sebanyak dua miliar orang di seluruh dunia telah menggunakan WhatsApp. Selain simpel dan dapat diandalkan, dia mengklaim WhatsApp menggunakan End to End Encryption yang membuat hanya pengirim dan penerima pesan yang dapat melihat isinya.(cnn)
 


BERITA TERKAIT