Ketua Komisi X DPR RI, Ujian Nasional 2020 Ditiadakan karena Corona | Berita Terbaru Hari ini

Close

Ketua Komisi X DPR RI, Ujian Nasional 2020 Ditiadakan karena Corona

  • 2020-03-24
  • Editor :junaedi
  • dibaca :183
Ketua Komisi X DPR RI, Ujian Nasional 2020 Ditiadakan karena Corona Ujian nasional 2020 akan ditiadakan karena corona.(dok.rdrbogor)

Klikapa.com -Ketua Komisi X DPR RI Syaiful Huda mengatakan penyelenggaraan Ujian Nasional (UN) Tahun 2020 ditiadakan berkenaan dengan pandemi virus corona (Covid-19). Opsi pengganti UN tengah dikaji oleh DPR dan pemerintah.

Huda mengatakan dalam akun Instagram pribadinya,  keputusan itu telah dibahas Komisi X DPR RI bersama Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Nadiem Makariem lewat rapat dalam jaringan (daring) atau online.

"DARING MEETING: barusan selesai Rapat Daring dengan Mendikbud dan Jajaran; salah satu yang kita sepakati; Ujian Nasional (UN) SD, SMP dan SMA Ditiadakan," tulis Huda dalam akun Instagram @syaifulhooda, Selasa (24/3/2020).


Dikutip dari lansiran cnnindonesia, Huda membenarkan informasi tersebut. Dia berkata keputusan ini diambil karena corona diprediksi masih akan mewabah di Indonesia hingga April, waktu pelaksanaan UN.

Politikus PKB itu mengatakan saat ini pemerintah dan DPR sedang mengkaji opsi lain sebagai pengganti UN. Salah satu opsinya dengan menggelar UN secara daring.

"Kami sepakat bahwa opsi USBN ini hanya bisa dilakukan jika dilakukan secara daring, karena pada prinsipnya kami tidak ingin ada pengumpulan siswa secara fisik di Gedung-gedung sekolah," tutur dia, Selasa (24/3/2020).

Meski begitu, Huda bilang opsi UN daring hanya untuk beberapa sekolah yang memiliki kemampuan. Jika sekolah tidak punya kapasitas itu, maka ada opsi meluluskan peserta didik berdasarkan nilai rapor.

Para siswa akan dinilai dari pencapaian mereka selama sekolah. Untuk SD, maka sekolah akan menilai rapor kumulatif selama enam tahun. Sementara untuk SMP dan SMA akan dinilai dari pencapaian mereka selama tiga tahun.

"Jika USBN via daring tidak bisa dilakukan maka muncul opsi terakhir yakni metode kelulusan akan dilakukan dengan menimbang nilai kumulatif siswa selama belajar di sekolah," ucapnya.

Sementara itu hingga saat ini belum ada satupun pernyataan ikhwal rencana itu.

Virus corona sendiri sejauh ini telah menginfeksi 579 orang per Senin (23/3). Dari jumlah tersebut, 49


BERITA TERKAIT